Cerita sebelumnya

​Tiba saatnya gue berangkat ke stasiun yang jaraknya Cuma 2 kilometer dari rumah gue,tapi waktu sampe di depan pintu rumah perut gue mengerang keras ingin membuang hajat.Aku langsung kembali lagi kerumah untuk BAB. Aku pikir urasan ini engga lama lah paling Cuma 10 menit gue masih bisa ke stasiun,itu pikir gue.Ternyata pas gue keluar toilet udah jam 04:55 dan perut gue mules lagi disaat-saat yang genting itu gue langsung refleks ngambil HP buat nelpon Rangga:

“Halo Rangga ini Adit ngga.”

“Oh,ya dit lu dimana sekarang keretanya lima menit lagi berangkat nih semuanya lagi nunggu lu nih.”

“Begini ngga kayaknya gue engga bisa ikut tiba-tiba perut gue mles terus nih padahal tadi udah BAB.”

“Oh gitu yaudah lu istirahat aja di rumah nanti gue bawain oleh-oleh deh.”

“Engga usah repot-repot ngga gue Cuma pingin lu beliin gue baju cewe aja satu.”

“Hah baju cewe!lu sekarang suka pake baju cewe dit?”

“Ya engga lah itu buat si Nia tau,nanti gue ganti duitlu deh yang buat beli.”

“Ya udah deh nanti aku beliin tapi ukuran badan Nia kira-kira seberapa ya?”

“Ya lu kira-kira aja deh sendiri paling dia ukurannya 11/12 sama Rani kan.”

“Ya lu bener juga sih,ya udah cepet sembuhnya.”

“Ya gue usahakan biar cepet sembuh.”

Dan akhir pekan itu gue habiskan dengan berbaring di kasur sambil megangin perut yang agak sakit walupun gue udah minum obat diare yang dikasih ibu.Sementara Rangga dan temen-temen yang lain lgi pada enjoy diSemarang dan mereka upload foto kesenangan mereka di grup kelas.Kayaknya mereka emang engejek gue secara ngga langsung lewat foto-foto itu sih.Dan tibalah saat rombngan kelas gue beli oleh-oleh buat dibawa pulang. Rangga langsung muter-muter di bagian baju cewe, ngeliat rangga yang muter-muter engga karuan kaya laler yang muterin lauk-lauk di warteg depan sekolah. Melihat Rangga yang keliatan lagi bingung Rani pun nyamperin dia terus nanya

“Kamu kenapa Rangga muter-muter di area baju cewe?”

“Ini loh aku mau beli baju cewe buat oleh-oleh.”

”Buat oleh-oleh siapa kalo boleh tau?”

”Buat saudara perempuan gue nih,tapi gue bingung nih ukurannya pas apa engga, kamu bisa bantu aku engga buat nyobain baju yang mau aku beli?”

”Boleh aja sih,tapi jangan kelamaan yah aku juga mau beli baju lagi nih.”

Akhirnya Rangga dan Rani nyari baju buat oleh-oleh Nia bareng-bareng. Tak berapa lama akhirnya Rani nemuin baju yang bagus menurut dia sama Rangga, akhirnya Rani pun nyoba make baju itu dan minta pendapat Rangga.Rangga pun Cuma bisa nganguk sama ngasih jempol setelah melihat Rani pake baju itu.

Akhirnya rombongan kelas gue pun pulang lagi ke Tegal sambil bawa oleh-oleh yang mereka butuhkan untuk keluarga.Hari Senin itu gue sama Rangga udah janjian buat berangkat pagi-pagi banget untuk melakukan sesuatu yang engga boleh temen sekelas gue tau (terutama Nia) yaitu adalah Rangga ngasih gue baju itu dan gue ngasih duit ke dia.Transaksi gelap itu pun berhasil dan rencana nya dijam istirahat pertama ini gue bakal ngasih baju itu ke Nia sebagai oleh-oleh dari gue.Saat jam istirahat pun tiba gue lantas menghampiri Nia sambil bawa Baju itu yang udah di bungkus secantik mungkin sama Rangga dan gue umpetin di belakang badan gue,setelah sampai di meja Nia gue langsung nunjukin bungkusan itu ke dia sambil ngomong

”Nih oleh-oleh buat kamu dari Semarang.”

”Oh iya, terima kasih ya, harusnya ngga usah dibeliin juga engga papa ko.”

”Tapi aku jadi ngga enak sama kamu.”

”Bagi aku kamu bisa sholat lima waktu di masjid aja aku udah seneng banget ko.”

Mendengar jawaban itu hatiku merasa beruntung karena memiliki kekasih seperti dia.Karena penasaran Nia lantas membuka bungkusan oleh-oleh itu,pada saat yang bersamaan Rani kebetulan lewat dekat mejanya  Nia,dia engga sengaja  ngeliat baju yang lagi di pegang Nia,dia langsung nanya

“Baju dari siapa tuh Nia?”

“Oh,ini itu baju oleh-oleh dari Semarang yang dibeliin Adit.”

“Hah bukannya Adit kan engga ikut ke Semarang gimana bisa ngasih oleh-oleh.”  

“Hah masa sih, nah terus ini baju oleh-oleh dari siapa dong.”

“Tunggu Nia kayaknya aku pernah ngeliat baju ini deh. Oh iya ini baju yang dibeli sama Rangga  buat saudara perempuannya.”

Disituasi itu gue diem aja sambil ngomong dalam hati ”Sial kenapa gue ngasih bajunya sekarang.” 

“Dit apa bener ini baju yang dibeli sama Rangga?”

“Iya baju ini sebenernya baju yang dibeli Rangga di Semarang.”

“Kenapa kamu engga jujur aja sih ke aku kalo kamu ngga jadi ke Semarang?”

“Ya gimana ya aku kan udah janji mau ngasih oleh-oleh buat kamu.”

Ditengah-tengah suasana yang menegangkan  (menurut aku) itu Rani izin pergi buat istirahat, katanya dia engga mau ikut campur urusan aku sama Nia. Nia ngomong lagi ke gue

“Tapi kan kamu engga usah memaksakan janji itu kalau kamu engga bisa,toh kalau aku ngga dikasih aku juga ngga papa ko.”

“Ya udah aku minta maaf ya Nia.”

“Ya aku maafin ko,tapi jangan kaya gitu lagi ya.”

“Ya aku janji engga bakal ngulangi perbuatan itu lagi.”

Dan akhirnya masalah antara aku dan Nia pun selesai.Dua hari setelahnya kelas kami mendapat pelajaran kimia dari guru kimia kami tercinta Pak Yono yang mana beliau selalu humoris ketika mengajar.Hari itu diakhir jam pelajarannya  beliau memberi kami quote yang sangat bagus menurut ku kepada kami semua.Quote tersebut ialah

Jika kamu ingin lebih baik dari seseorang, maka janganlah kamu berusaha untuk menjatuhkan orang tersebut, tetapi berusahalah untuk menjadi lebih baik dari dia

Sepulang sekolah aku langsung membuka akun Facebook miliku dan menuliskan quote tersebut sebagai status,tetapi sebelum aku mengirim status tersebut aku berencana menambahkan gambar untuk membuatnya lebih menarik.Aku pun membuka galery dan mengscroll.

Bersambung …..

Iklan