Ini adalah bagian ke3 dari cerpen “My First Love” karya Aryf Rizqy Pratama. Baca Bagian Sebelumnya.

My First Love (Part 3)
Karya : Aryf Rizqy Pratama

“Hah Adit, siapa Adit? enak aja Asti itu pacar gue tau.” jawab Doni dengan muka yang nyeremin/galak.(Gue sendiri takut ngeliat mukanya waktu itu)

“Nih si Adit.”Kata Rangga sambil spontan nunjuk kearah gue yang lagi berlindung dibalik badannya.

“Heh siapa lu enak aja mau ngerebut pacar orang.”kata Doni sambil narik kerah baju gue dan waktu itu gue engga bisa ngomong apa-apa lagi. Seketika itu Rangga langsung megang tangan Doni yang lagi narik kerah baju gue dan dia ngomong

“Siapa lu berani narik kerah baju temen akrab gue.”

Doni langsung ngomong “Oh jadi lu mau ngajak berantem, demi si Culun ini.”

“Jangan pernah lu ejek temen gue itu culun.”Jawab Rangga

Ngeliat kondisi yang semakin panas antara Doni dan Rangga seketika itu juga Asti teriak “CUKUP!”. Setelah itu dia ngomong ke gue ”Dit maafin aku yah.” habis itu Asti ngomong

“Don sebenernya aku itu pura-pura jadi pacarnya Adit,karena dia engga pengen temennya tau kalo pacarnya itu satu kelas sama dia.”

Mendengar penjelasan Asti Rangga pun melepaskan tangan Doni dan Doni pun ngelepas tangannya dari kerah baju gue waktu itu suasana seketika hening (sehening kompleks pemakaman dimalam jum’at kliwon).Dalam suasana hening itu gue langsung ambil lngkah seribu dari tempat itu,karena jujur gue malu plus takut sama Rangga yang udah gue bohongin.

Hari Senin nya di sekolah Rangga ngomong ke gue” Lu kalo ada apa-apa ngomong terus terang aja ke gue karena gue juga engga bakal nyebarin beritanya juga kok, gue kan temen akrab lu. ”Aku membalas” Ya Rangga gue juga minta maaf ya kemaren udah ngebohongin lu.”

Rangga pun membalas ”Ya ngga papa gue maaffin tapi lu janji ya ngga bakal ada kebohongan lagi dipertemanan kita.” Gue jawab “Ya gue janji.”

Dan berakhirlah masalah gue sama Rangga, habis itu UHB (Ulangan Harian Bareng) pun menghampiri kami dihari pertama UHB gue masuk telat karena bangun kesiangan, jujur gue engga tau kenapa ulangannya dinamain kaya gitu padahal jawab soalnya juga ngga boleh bareng-bareng kok. Setelah pertarungan hidup dan mati pikiran kami melawan soal-soal UHB salah seorang dari kelas gue yaitu Riko nyaranin anak-anak buat tour ke Semarang.Gue sebagai ketua kelas disarankan untuk ikut tour sama temen-temen sekelas gue.Biayanya ada dua 250ribu kalo nginep dan 160ribu kalo ngga nginep.Hampir setengah jumlah anak dikelas gue ikut termasuk Rangga sedangkan Nia, dia ngga ikut pas gue tanya

“Nia kamu ikut tour ke Semarang apa engga?”

“Engga Dit aku engga diijin nin orang tuaku.”

“Oh ya udah engga papa kalo emang engga dibolehin orang tua.”

“Kamu sih ikut Tour dit?”

“Aku ikut dong sebagai ketua kelas yang baik, nanti kamu aku beliin oleh-oleh deh.”

“Engga usah dit takut ngerepotin nanti jadinya.”

“Udah engga papa demi kamu itu mah bukan apa-apa.”

“Terima kasih banyak ya dit.”

Baca juga : Cerpen – Menanti Ajal

Akhirnya rencana tour ke Semarang pun dirundingin satu kelas yang dipimpin Rico (karena dia yang punya ide buat tour).Kami sempet debat mengenai mau pake transport apa ke Semarang antara pake mobil sewaan apa kereta. Keutungan pake mobil sewaan adalah kita bisa bebas pergi kemana aja pas di Semarang nanti sedangkan kelemahannya adalah kami belum ada yang punya SIM B dan terpaksa harus nyewa supir belum lagi kapasitasnya terbatas. Akhirnya kita mutusin berangkat dan pulang pake kereta, aku ikut yang ngga nginap yang bayarnya Cuma 160 ribu. Aku udah ijin ke bapak sama ibu katanya gapapa tapi bapak Cuma bisa ngasih ongkos 100 ribu, alasannya sih karena aku Cuma main-main doang, akhirnya gue pake duit tabungan pribadi gue sendiri buat nambah ongkos plus uang saku.

Tapi konsekuensinya engga nginep adalah kereta yang buat transport berangkatnya jam 5 pagi udah jalan. Malam sebelum keberangkatan aku makan malem bareng keluarga, pas itu bapak nantangin gue buat adu pedas Ya sebagai lelaki yang jantan (walaupun sebenernya ngga juga sih) gue terima dong tantangan itu. Besok paginya ibu bangunin gue jam 03:40,gue langsung nyiapin barang-barang yang sekiranya perlu dibawa, habis itu sholat subuh, mandi, dan sarapan. Semua itu udah gue selesaikan jam 04:40.Tiba saatnya gue berangkat ke stasiun yang jaraknya Cuma 2 kilometer dari rumah gue,tapi waktu sampe di depan pintu rumah perut gue mengerang keras ingin membuang hajat. Aku langsung kembali lagi kerumah untuk BAB. Aku pikir urasan ini ngga lama lah paling Cuma 10 menit gue masih bisa ke stasiun, itu pikir gue.Ternyata pas gue keluar toilet udah jam 04:55 dan perut gue mules lagi disaat-saat yang genting itu gue langsung refleks ngambil HP buat nelpon Rangga:

“Halo Rangga ini Adit ngga.”

“Oh, ya dit lu dimana sekarang keretanya lima menit lagi berangkat nih semuanya lagi nunggu lu nih.”


My First Love (Part 3) – Aryf Rizqy Pratama

Iklan